Hadiri Rangkaian Kegiatan Globoil India 2023, Wamendag Dorong Kolaborasi untuk Melawan Diskriminasi Kelapa Sawit

Mumbai, 2 Oktober 2023 – Wakil Menteri Perdagangan, Jerry Sambuaga, menghadiri rangkaian acara konferensi Globoil India 2023, The 52nd Solvent Extractors’ Association of India Annual General Meeting & Annual Awards Function (SEA AGM), pada Kamis (28/9), dan Inaugural and Keynote Session of the Globoil India 2023, pada Jumat (29/9), di Mumbai, India. Kehadiran Wamendag Jerry dalam kegiatan ini merupakan rangkaian agenda Misi Bersama (Joint Mission) Dewan Negara-negara Produsen Minyak Kelapa Sawit (Council of Palm Oil Producing Countries/CPOPC) ke India.
“India merupakan mitra strategis bagi Indonesia di sektor minyak kelapa sawit. Nilai ekspor minyak sawit Indonesia ke India merupakan yang tertinggi, yaitu mencapai USD 5,32 miliar dan mencakup sekitar 18 persen dari total ekspor minyak sawit Indonesia ke dunia. Nilai tersebut juga terus meningkat dari tahun ke tahun dengan tren pertumbuhan 12,46 persen,” terang Wamendag Jerry.

Menurutnya, ekspor minyak sawit Indonesia ke India pada 2022 tercatat sebesar 4,9 juta ton atau meningkat 62 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Nilai tersebut memberikan kontribusi sebesar 18 persen terhadap total nilai ekspor minyak sawit yang berjumlah USD 5,32 miliar. Dalam kesempatan ini, Wamendag Jerry juga menjelaskan peran penting sektor kelapa sawit terhadap perekonomian nasional Indonesia. Menurutnya, sektor minyak kelapa sawit Indonesia menyumbang sekitar USD 29,66 miliar pada pendapatan ekspor 2022 dan menciptakan sekitar 5,5 juta lapangan kerja. “Pendapatan tersebut menempatkan produk minyak sawit pada peringkat pertama pendapatan ekspor sektor nonmigas selama lima tahun terakhir,” ungkapnya. Wamendag Jerry melanjutkan, untuk menjadi produsen yang lebih kompetitif, Indonesia terus mendorong Indonesia Sustainable Palm Oil (ISPO) yang memastikan seluruh praktik kelapa sawit Indonesia berkelanjutan. Di samping itu, untuk mencapai keberlanjutan kelapa sawit di kalangan petani kecil, maka perbaikan tata kelola, aspek hukum dan pengetahuan bisnis serta teknologi dan inovasi harus terus didorong melalui kebijakan dan peraturan yang ditetapkan pemerintah. Wamendag Jerry kembali menekankan pentingnya kolaborasi antara negara-negara produsen dan konsumen minyak nabati, dalam mengatasi kampanye negatif terhadap industri kelapa sawit yang menganggap kelapa sawit sebagai penyebab deforestasi dan degradasi yang mengakibatkan perusakan lingkungan. Hal ini perlu diluruskan dengan menggunakan informasi faktual tentang praktik sawit yang berkelanjutan. Selain itu, lanjutnya, kebijakan European Union Deforestation-free Regulation (EUDR) berpotensi menghambat ekspor produk sawit ke pasar Eropa. Regulasi tersebut berpotensi memberikan dampak negatif terhadap kehidupan lebih dari 2 juta petani di Indonesia.
“India memiliki kepentingan untuk memenuhi kebutuhan pangan dan berencana untuk memulai produksi kelapa sawit di masa depan. Untuk itu, Indonesia mengajak India untuk berkolaborasi dengan negara-negara produsen kelapa sawit dalam melawan diskriminasi kelapa sawit demi menjamin kesejahteraan masyarakat serta melindungi kehidupan petani,” pungkas Wamendag Jerry.

Sekilas tentang Solvent Extractors’ Association of India (SEA) dan Globoil India The Solvent Extractors’ Association of India (SEA) adalah asosiasi pengusaha dan industri di India yang bergerak dalam bidang ekstraksi pelarut (solvent extraction) yang termasuk pengolahan minyak nabati. SEA dibentuk pada 1963 dan beranggotakan sebanyak 875 anggota, termasuk 350 pabrik pengolahan dengan total produksi mencapai 30 juta ton. Sedangkan, Globoil India merupakan konferensi dan pameran internasional di sektor minyak nabati (edible oil) dan perdagangan pertanian (agri-trade) yang diadakan setiap tahun di India. Kegiatan tahun ini menandai perhelatan yang ke-26 dan dihadiri oleh lebih dari 1.500 pengunjung.

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours